Home > Cerita, Ilmiah, Motivasi, Rilex > SENYUM-SENYUM RASULULLAH S.A.W

SENYUM-SENYUM RASULULLAH S.A.W

SENYUM-SENYUM RASULULLAH S.A.W
Dalam menjalani kehidupan, sesekali kita akan diuji dengan pelbagai tekanan, selain membaca al-Quran sebagai sumber rujukan dan ketenangan, apa kata seketika lapangkan fikiran anda dengan membaca secebis kisah-kisah lucu yang dibualkan turun temurun dan kemudiannya dicatat oleh para ulama’. Kisah ini semuanya benar belaka dan berlaku sebelum kewafatan baginda SAW…
1. MENGINTAI MATA SUAMI
Suatu hari seorang wanita datang ke majlis Rasulullah S.A.W dan mengintai-intai seperti mencari seseorang. Rasulullah pun bertanya;
“Siapa yang engkau cari?”
“Suami saya wahai Rasulullah.” jawab wanita tadi.
“Siapa nama suamimu?” tanya Rasulullah.
“Fulan b Fulan” jawab wanita itu.
“Oh… Orang yang di matanya terdapat putih-putih itu?” Tanya Rasulullah.
“Tidak.” kata wanita itu.
“Betul.” jawab Rasulullah SAW.
Wanita itupun diam seketika dan kemudian terus mencari suaminya. Fikirannya rungsing memikirkan kata-kata Rasulullah. Apabila bertemu suaminya dia pun terus mengintai-intai ke mata suaminya. Sekejap ke kanan dan sekejap ke kiri. Melihatkan keadaan itu, suami wanita itu pun bertanya;
“Apahal engkau mengintai-intai ke mataku ini?”
“Aku sedang memeriksa matamu”
“Untuk apa?”
“Rasulullah SAW memberitahuku di matamu terdapat putih-putih.”
“Engkau ni memang betul bendullah.”
“Kenapa pula?”
“Bukankah setiap biji mata ada putihnya. Engkau pun dapat lihat sendiri yang putih-putih itu lebih banyak daripada yang hitam-hitam.”
Mendengarkan itu wanita itu pun tersengih dan menyedari bahawa Rasulullah SAW berkata benar dan hanya senda gurau.
2. JANGAN MENYEKSA DIRI
Seorang perempuan tua yang sudah bongkok tiga sedang berjalan bertatih-tatih dengan dipapah oleh dua orang anaknya.
“Kenapa dengan orang ini?” Tanya Rasulullah SAW apabila melihat keadaan itu.
“Dia bernazar untuk menunaikan haji dengan berjalan kaki wahai Rasulullah.” Jawab anaknya.
“Sesungguhnya Allah SWT tidak menyuruh agar menyeksa dirinya.” Kata Rasulullah.
Kemudian Rasulullah pun memerintahkan agar orang tua itu dinaikkan atas kenderaan untuk menunaikan haji.
3. WANITA SEPERTI BOTOL
Adakalanya Rasulullah menggunakan kata-kata kiasan yang senang difahami sahabatnya sehingga mereka tersenyum bersama. Di antara kata-kata kiasan yang baginda gunakan adalah botol-botol untuk pengganti kata kepada ‘wanita-wanita’, seperti kisah di bawah ini.
Anas b Malik menceritakan bahawa Rasulullah SAW memepunyai seorang pembantu bernama Anjasyah yang ditugaskan untuk menuntun unta yang dinaiki oleh para isteri baginda. Suatu hari salah seorang isteri baginda menaiki unta yang dituntun oleh Anjasyah. Tiba-tiba unta itu berjalan laju. Melihat itu, Rasullah SAW bersabda;
“Wahai Anjasyah! berhati-hatilah menjaga botol-botol.”
4. YANG LEBIH CANTIK
Dirawayatkan bahawa pada suatu hari Rasulullah SAW membai’ah Ad-Dahhak b Sufyan Al-Kalbi untuk menjadi ketua kaumnya yang telah memeluk Islam. Ad-Dahhak b Sufyan ini dikenal sebagai orang yang bertubuh pendek dan buruk pula rupanya. Ummul Mukminin Aisyah menyaksikan bai’at tersebut dengan wajah terbuka kerana ketika itu belum turun ayat hijab (yang mana diturunkan untuk para isteri Rasulullah SAW sahaja).
Tiba-tiba Ad-Dahhak berkata kepada Rasulullah SAW;
“Aku punya dua orang wanita yang lebih cantik daripada Al-Humaira’ (Aisyah) ini. Bagaimana kalau aku bawakan salah seorang daripadanya padamu, lalu engkau kahwin dengannya?”
Aisyah duduk sahaja dengan tenang mendengarkan kata-kata Ad-Dahhak sebelum memberi komen;
“Apakah wanita itu lebih lawa daripada engkau?”
“Aku lebih lawa dan lebih mulia daripada wanita itu.” Jawab Ad-Dahhak.
Tertawalah Rasulullah SAW mendengarkan pertanyaan Aisyah itu kerana Ad-Dahhak memang diketahui sebagai lelaki pendek dan berwajah buruk.
5. MAKAN SEBELAH YANG LAIN
Suatu hari seorang sahabat bernama Suhaib sakit. Orang sakit mata, tidak begitu baik memakan kurma. Pada suatu hari Rasulllah SAW melihat Suhaib makan kurma lalu ditegurnya;
“Wahai Suhaib, adakah engkau memakan tamar sedangkan engkau sakit mata?”
“Wahai Rasulullah, aku makan tamar ini pada sebelah yang lain.” Jawab Suhaib.
Mendengar kelakar itu, Rasulullah SAW tertawa sehingga kelihatan gigi gerahamnya.
6. KUAT MAKAN
Diceritakan bahawa pada suatu hari Rasulullah SAW makan kurma bersama-sam Ali bin Abi Talib. Beliau meletakkan biji-biji kurma yang telah dimakannya di hadapan Ali dan biji-biji kurma itupun bersatu dengan biji-biji yang diletak oleh Ali, seolah-olah dialah yang makan kesemuanya.
“Wahai Ali, engkau ini sungguh kuat makan.” Kata Rasulullah SAW.
“Wahai Rasulullah, orang yang kuat makan adalah yang makan adalah yang makan dengan biji-bijnya sekali.” Kata Ali.
7. HADIAH DARI DIRI SENDIRI
Nu’aim b Amru seorang sahabat Ansar yang suka berjenaka dan membuatkan sahabat-sahabat yang lain tertawa geli hati dengan jenakanya.
Suatu hari, seorang penjual madu sedang berkeliling kota Madinah menjajakan madunya. Cuaca sangat panas dan kebanyakan orang sedang beristirehat di dalam rumah setelah selesai solat zohor. Jadi, tiadalah orang yang keluar untuk memanggil si penjual madu.
Tiba-tiba Nu’aim melihat penjaja madu dan diajaknya ke rumah Rasulullah SAW dan menyuruhnya menunggu diluar, sementara dia masuk ke dalam rumah Rasulullah SAW dengan membawa sebotol madu lalu diberikan kepada Rasulullah SAW.
“Wahai Rasulullah, aku tahu bahawa engkau suka madu, jadi aku membawakan madu ini sebagai hadiah untukmu.” kata Nu’aim.
Setelah itu Nu’aim keluar menjumpai si penjual madu dan berkata;
“Aku akan pergi atas urusanku. Engkau tunggu saja di sini. Sekejap lagi tuan rumah ini akan keluar untuk membayar harga madu itu kepadamu.”
Nu’aim terus pergi dan si penjaja pun menunggu keluarnya tuan rumah. Setelah agak lama menunggu dia pun mengetuk pintu dan Rasulullah SAW pun keluar.
“Wahai tuan rumah, bayarlah harga maduku yang telah dibawa oleh lelaki tadi.” kata si penjaja.
Rasulullah SAW terkejut tapi baginda menyedari Nu’aim hanya membuat kelakar agar baginda tersenyum. Tanpa banyak cakap, baginda terus membayar harga madu itu.
Beberapa masa kemudian baginda bertemu dengan Nu’aim yang telah tersenyum terlebih dahulu.
“Wahai Nu’aim, apakah yang telah engkau perbuat terhadap keluarga Nabimu?”  Tanya Rasulullah SAW.
“Wahai Rasulullah, aku tahu bahawa engkau suka makan madu tapi aku tidak punya wang untuk membelinya sebagai hadiah untukmu. Lalu aku hanya tolong membawakannya kepadamu. Semoga aku memperoleh taufik dan kebaikan.” Kata Nu’aim dan disambut dengan senyum Rasulullah.
8.ORANG YANG DITAKUTI SYAITAN
Beberapa orang wanita Quraisy sedang berada di rumah Rasulullah SAW kerana sedang bertanyakan beberapa masalah. Suara mereka riuh kerana agak ramai dan terlalu gembira kerana dapat bercakap dengan baginda.
Tiba-tiba Umar b Khattab datang dan meminta izin untuk masuk. Rasulullah SAW pun mengizinkan.
Sebaik sahaja Umar masuk, wanita-wanita tadi terus senyap serta merta dan membetulkan letak tudung masing-masing. Rasulullah SAW tertawa melihat kejadian itu.
“Mengapa engkau tertawa wahai Rasulullah?” Tanya Umar.
“Aku hairan, sebaik sahaja mendengar suaramu, kaum wanita ini segera membetulkan letak tudung mereka.” Jawab Rasulullah SAW.
“Wahai Rasulullah, sepatutnya, engkaulah yang lebih disegani daripada aku” Kata Umar.
Kemudian Umar berkata kepada wanita-wanita tadi;
“Engkau semua ini melawan diri sendiri, mengapa kamu semua lebih takut kepadaku daripada Rasulullah?”
“Engkau wahai Umar, berhati kasar dan lebih keras daripada Rasulullah.” Jawab mereka.
Sekali lagi Rasulullah SAW tersenyum mendengar jawapan kaum wanita tadi. Lalu baginda berkata kepada Umar;
“Wahai anak Khattab, demi Allah, apabila syaitan terserempak dengan engkau di suatu jalan yang engkau lalui, maka dia akan lari dan melalui jalan lain.”
9. AKAN MELAWAN DAJJAL
Rasulullah SAW sentiasa kelihatan tersenyum, tapi suatu hari tanpa diketahui sebabnya wajah baginda kelihatan masam. Seorang sahabat dari kalangan Badwi cuba bertanya suatu soalan kepada baginda tetapi dihalang oleh sahabat-sahabat yang lain.
“Jangan ganggu Rasulullah dalam keadaan begini.” Nasihat mereka.
“Biarkanlah aku bertanya sesuatu agar baginda tersenyum.” Kata Badwi itu.
Badwi itu terus pergi kepada Rasulullah dan bertanya;
“Wahai Rasulullah, saya telah mendengar berita mengenai kedatangan ‘Almasihuddajjal’ yang kemudiannya akan menawarkan roti dan kuah kepada manusia. Dikatakan pula orang tidak mengikut kepimpinannya akan mati kelaparan. Apakah kami mesti mempertahankan diri dengan menolak pemberian si Dajjal sehingga kami mati kelaparan, ataukah kami akan makan saja roti itu sehingga kenyang, tapi kami tetap beriman kepada Allah dan mengkufuri si Dajjal?”
Mendengar itu, baginda tertawa sehingga kelihatan gigi serinya sambil berkata;
“Tidak… Engkau akan diperkaya oleh Allah SWT, sebagaimana Allah memperkaya orang-orang beriman.”
10.SENYUM SATU TAHUN
Suatu hari Nu’aim b Amru, sahabat Rasulullah SAW yang suka berjenaka itu telah berangkat dari Madinah ke Basrah bersama Abu Bakar untuk urusan perniagaan. Turut serta dalam rombongan itu adalah Suwait b Haramalah yang bertindak sebagai pegawai Abu Bakar yang menjaga makanan dan minuman.
Tidak berapa lama kemudian mereka singgah untuk beristirehat di suatu tempat dan Abu Bakar keluar untuk suatu urusan. Tiba-tiba Nu’aim datang kepada Suwait meminta makanan.
“Tidak boleh sehingga Abu Bakar datang.” Kata Suwait.
Nu’aim merayu lagi tetapi tetap ditolak oleh Suwait. Akhirnya Nu’aim berjanji kepada dirinya untuk berbuat sesuatu kepada Suwait sebagai tindak balas.
Dengan senyap-senyap, Nu’aim telah pergi kepada suatu kafilah yang kebetulan lalu di situ dan menawarkan hamba untuk dijual.
“Kami berminat untuk membelinya.” Kata ketua kafilah itu.
“Tapi hamba yang ingin kujual ini banyak cakap, tahu. Nanti pasti dia akan meronta dan akan mengatakan “Aku bukan hamba. Aku orang merdeka….” dan seterusnya. Jika dia berkata demikian, engkau jangan membelinya dan biarkan sahaja hambaku itu di tempatnya.” Kata Nu’aim.
“Kami akan tetap membelinya, dan kami tidak akan menghiraukan apa yang dicakapkannya.” Kata mereka.
Nu’aim merasa terperangkap apabila ketua kafilah itu mengatakan akan tetap membeli Suwait walaupun dia akan menjerit dan meronta mengatakan dia orang merdeka. Maka terpaksalah dia menerima wang daripada kafilah itu tanpa pengetahuan Suwait dan kemudian menjauh dari tempat Suwait.
Mereka pun pergi kepada tempat Suwait dan menjerat lehernya dengan serban dan lalu ditarik.
“Eiii.. Ada apa ini?!”Kata Suwait terkejut.
“Engkau telah kubeli daripada tuanmu.” Jawab mereka.
“Tidak.. Tidak.. Aku bukan hambanya, aku orang merdeka.” Kata Suwait sambil meronta.
Akan tetapi orang yang menjeratnya tidak mempedulikan kata-katanya dan membawanya pergi ke kafilah dan dibawa meneruskan perjalanan. Suwait pun bersungut;
“Ini pasti kerja Nu’aim.”
Sementara Nu’aim tinggal termanggu-manggu kerana gurauannya menjadi serius. Dia telah terjual orang merdeka.
Sebentar kemudian Abu Bakar pun pulang. Tanpa berlengah lagi Nu’aim datang menceritakan apa yang terjadi dan memohon maaf. Tanpa membuang masa Abu Bakar terus mengejar kafilah tadi dan menebus Suwait lalu dibawa pulang.
Apabila peristiwa tersebut sampai ke pengetahuan Rasulullah SAW, baginda pun tertawa atas perbuatan Nu’aim itu. Sehingga satu tahun lamanya apabila berjumpa Nu’aim, baginda selalu tertawa.
Seorang sahabat berkata di hadapan Rasulullah SAW bahawa Nu’aim suka bersenda gurau dan tertawa. Menanggapi itu, Rasulullah SAW bersabda;
“Dia akan masuk syurga dalam keadaan tertawa.”
🙂😀🙂😀🙂
Ditulis oleh :
Hakimah Zakuwan
Nasr City, Cairo
7.41 a.m
Categories: Cerita, Ilmiah, Motivasi, Rilex
  1. Windy
    December 12, 2009 at 4:28 pm

    Ak snang mbaca paparan diatas, Rosulullah saw, i luv u so much..

  2. August 25, 2010 at 1:47 pm

    t.Q 4 writer… :))

  3. Anonymous
    May 13, 2014 at 10:53 am

    realy miss you y robb…

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: